loading...
loading...

Biker juga manusia ....

salam kenal MasBro Wahyu

ada baiknya sebelumnya saya minta maaf atas kelancangan saya memanggil anda masbro, karena saya pikir akan lebih berasa bersaudara jika memanggil dengan sebutan masbro, atau lebih tepatnya karena setau saya masbro wahyu adalah seorang biker di komunitas yang udah besar namanya dikalangan permotoran, kenapa saya bilang begitu karena kebetulan saya juga anak komunitas motor yang cukup mengenal komunitas anda...

jadi begini bro setelah saya pertimbangkan akhirnya saya memilih menulis email ini, ada beberapa pertanyaan yang menyangkut hukum yang mana saya tidak mengetahuinya, semoga bro wahyu ada waktu untuk menjawabnya,

sebelumnya sekilas cerita tentang kami agar bro wahyu punya gambaran tentang kami,

saya menikah tahun 2000 kebetulan sampai sekarang kami belum dikaruniai seorang anak pun dari pernikahan kami, sampai saat ini sebenarnya kehidupan kami cukup rukun jika dilihat dari luar rumah kami (baca: tetangga) karena aku tipe orang yang tidak suka berteriak apabila sedang marah, saya pikir saya kan malu jika ketahuan sedang berantem, ditengah penikahan kami mengasuh anak dari adik istriku yang maaf (hamil diluar nikah) sampai sekarang anak tersebut hampir 4 tahun dan kami sangat menyayangi seperti anak kami sendiri,
masalahnya adalah....

istriku adalah tipe yang sangat pencemburu, aku tahu dia itu sayang banget sama aku, tapi karena sayang yang sayang banget itu malah menjadi beban buat aku, aku jadi merasa terkekang dan ini berlangsung lama banget sejak pernikahan kami, dulunya sih aku bisa menerima sambil berharap suatu saat kedewasaan nya akan muncul seiring dengan bertambahnya umur tapi berbanding terbalik dengan beban yang aku rasakan yang semakin hari semakin terasa berat, sebenernya ini masalah yang ga terlalu besar tapi karena efek bola salju jadi udah keberatan aku menerimanya dan efeknya kemana mana, satu lagi istriku itu orangnya tuh temperamen (emosian) walaupun sebenernya cengeng juga sih... nah kebetulan kami berdua itu berasal dari daerah yang sama dan sama sama bukan orang berpunya, sama sama anak tertua juga jadi dari sisi orang tua kami sering mengandalkan kami sebagai penopang ekonomi keluarga kami walau sebenernya aku juga tidak berpenghasilan lebih alias pas pasan aja buat hidup di jakarta ini.

diantara kami berdua hanya aku yang bekerja, nah udah lama banget aku merasa jika keluarga mertua yang minta dikirimi uang, istriku selalu minta cepet cepet, kalau lagi gak punya pun aku disuruh cari/pinjam kemana mana, tapi giliran adiku yang minta kesannya tuh cuek aja, jujur aku suka sedih sendiri jika memikirkan itu padahal kalo adiku minta itu juga jauh lebih jarang dari permintaan keluarga istriku tapi kalo aku ajak komunikasi ujungnya berantem. nah semakin aku merasa bersalah saat aku tau kalo ternyata ibuku sebenernya tidak begitu suka/setuju dengan pernikahan kami, hanya karena ibuku yang gak mau membuat anaknya kecewa beliau tetap tersenyum di depan aku.

pertanyaannya adalah...

mungkin ini egois banget, aku ingin berpisah/divorced dengan kondisi yang seperti sekarang ini apakah mungkin ? atau bagaimana caranya agar aku bisa divorced ?
alasan aku ingin divorced adalah didasari oleh rasa bersalahku terhadap keluargaku terutama ibuku yang selama ini udah merawatku dari kecil, tapi disaat seharusnya aku memberikan kebahagiaan buat beliau malah aku menyakitinya (walaupun ibuku tak pernah menampakannya didepanku, aku tau itu dari adik adiku. jujur aku juga ingin mempunyai anak dari keturunanku sendiri akan tetapi bukan berarti aku mempunyai wanita lain.
rasa tidak tega meninggalkan istriku terkadang muncul tapi aku lebih tidak tega jika aku terus menerus menyakiti ibuku dan adik adiku.

mungkin dari sini masbro wahyu bisa memberikan opini yang bisa membuat kedepannya lebih baik, hanya terima kasih yang bisa aku berikan buat masbro wahyu.

keep brotherhood alive


Jawab :


Ok bro ... thanks has contact me ..... Singkat pertanyaan dari masalah lu adalah ingin cerai ... secara hukum sih sah-sah aja mengingat alasan-alasan perceraian sudah cukup. Hal ini sebagaimana dimaksud dan diatur Pasal 19 PP No. 9/ 1975 huruf e dan f. Huruf e yang mengatur tentang alasan cerai karena istri tdk dapat menjalankan kewajibannya (dalam hal ini tdk dpt menghasilkan keturunan) dan huruf f, karena adanya perselisihan dan pertengkaran terus menerus.

Cuma gw ingin mengingatkan apakah divorce bener merupakan jalan terbaik bagi masalah lu itu. Jangan lu langsung jawab, bro dan juga jangan langsung terkonsentrasi untuk mencari jawabannya. Coba lu ingat2 dulu waktu-waktu lu berkenalan, pacaran dan trus alasan-alasan lu kawin dengan dia. Kalau perlu ajak bini lu napak tilas ke tempat-tempat dimana lu pernah kasmaran sama dia .... gombal yach sarannya ? :-D .....

gombal banget nggak dong ...

Dari mereview ulang kejadian-kejadian lu dimasa lalu biasanya akan pecapaian titik dimana lu bisa jawab pertanyaan gw diatas ... so lu mesti rileks n' cool cari jawabannya yach .... Soal keuangan, memberi pihak sana dan pihak sini memang selalu jadi permasalahan dalam rumah tangga. Gw juga ngalamin kog dan gw yakin semua kehidupan rumah tangga akan ngalaminnya.
Masing-masing punya kiat tersendiri dan gak bs kita adopsi mentah-mentah. Klo kiat gw agak kasar bro, ketika istri minta gw ngasih uang ke keluarganya, gw akan mengiyakan dan tetap ngasih didepannya, Jadi keliatan suami dan mantu yang baik dong ...:-D ... giliran keluarga gw yg minta, gw gk perlu ngomong ke dia ... duit2 gw, gw yg nyari knapa gw hrs ngomong, itu alasan gw klo kepergok istri .. istri marah, kentus ... cuekin aja ... dia boikot gw di ranjang bklan gw boikot lagi ... ekstrim khan ? intinya gmn elu pintar-pintar main khan ?


Soal sakit menyakiti seseorang itu konsekwensi bro. Hidup itu pilihan dan selalu ada resiko ... lha wong makan aja ada resikonya kog ... kenyang !! Artinya, gmn tinggal kitanya memaknai dan memahami resiko itu khan ? Tapi semua itu akan berpulang pada diri lu sendiri ... kedewasaan orang tidak bs kita minta bro .. tinggal dari individunya tsb .. apakah individu itu mau bersikap dewasa tinggal gmn lingkungan dan orang-orang yg disekitarnya ... lu mo minta istri bersikap dewasa maka lu harus tegas (tegas bkn brarti galak khan ?)

Ok, bro .. advice gw cukup dmkian ..lu bs contact gw kapan aja klo perlu ketemuan jg gpp .. gratis kog klo cuma konsultasi doang

Postingan populer dari blog ini

Kapan Asset Saya disita Bank ?

Hak Asuh ANak Ke Tangan Bapak ... Mungkinkah ?

Ganti Tandatangan, ada resikonya nggak ?